Tim Advokasi Laporkan Kasus Kematian Laskar FPI ke Swiss

JAKARTA, AKSIKATA.COM – Kasus kematian enam anggota laskar Front Pembela Islam (FPI) berbuntut panjang. Tim advokasi kasus itu membawa kasus itu ke lembaga internasional.

Sebagaimana diketahui, ada temuan pelanggaran HAM dalam kematian enam anggota laskar FPI.

Tim advokasi kasus kematian enam anggota laskar Front Pembela Islam (FPI) mengaku melaporkan kasus penembakan ini ke Committee Against Torture (CAT), atau Komite Antipenyiksaan Internasional yang bermarkas di Jenewa, Swiss.

“Tim advokasi enam warga sipil yang dibunuh sejak 25 Desember (2020) sudah mengirimkan laporan ke Commite Against Torture di Jenewa. Indonesia terikat dalam Konvensi Antipenyiksaan yang sudah diratifikasi melalui UU Nomor 5 Tahun 1998,” ujar Ketua tim advokasi Hariadi Nasution, Minggu (24/1).

Dikutip dari Kompas.com, selain ke Komite Antipenyiksaan Internasional, tim advokasi melaporkan kasus ini ke International Criminal Court (ICC).

Pelaporan ke ICC tidak hanya berkaitan dengan kematian enam laskar FPI, tetapi juga terkait dugaan pembunuhan dalam peristiwa 21-23 Mei 2019.

Adapun peristiwa 21-23 Mei 2019 yang dimaksud, yakni saat demonstrasi menolak hasil Pilpres 2019 yang memenangkan Jokowi-Maruf Amin, dalam peristiwa itu, ada korban tewas.

Hariadi menyebut, pelaporan ini karena mereka melihat adanya mata rantai kekerasan aparatur negara yang cenderung sudah menjadi kebijakan bersifat permanen oleh penguasa.

“Perihal tanggapan dan diproses oleh pihak ICC, kami masih menunggu,” kata Hariadi.

Komnas HAM, kata dia, isudah mengetahui langkah tim advokasi yang melaporkan ke ICC.

Dalam responsnya, kata Hariadi, Komnas HAM mengatakan bahwa laporan ke ICC akan sulit karena Indonesia bukanlah negara bagian dari Status Roma, namun  pihaknya tetap memperjuangkan kasus ini.

“Dalam hal perjuangan menegakkan hukum dan keadilan serta hak asasi manusia, kita akan terus melakukan upaya-upaya yang dianggap perlu dan sesuai dengan mekanismenya,” ucap dia.

Dalam bentrok pada 7 Desember 2020 itu, enam anggota laskar FPI tewas ditembak polisi karena diduga menyerang petugas.

Komnas HAM menyimpulkan bahwa tewasnya empat dari enam laskar FPI termasuk kategori pelanggaran HAM dan mengindikasikan adanya unlawful killing.

Oleh karena itu, Komnas HAM merekomendasikan kasus tewasnya empat laskar FPI untuk dilanjutkan ke pengadilan pidana.

Komnas HAM juga merekomendasikan adanya pengusutan terhadap kepemilikan senjata yang diduga digunakan laskar FPI.

Rekomendasi lain Komnas HAM adalah pengusutan terhadap dua mobil yang membuntuti rombongan pemimpin FPI Rizieq Shihab, tetapi tidak diakui sebagai mobil polisi.

Terakhir, Komnas HAM meminta proses penegakan hukum yang akuntabel, obyektif, dan transparan sesuai dengan standar HAM. (*)

3 Comments on “Tim Advokasi Laporkan Kasus Kematian Laskar FPI ke Swiss”

  1. The material of this blog is just exceptional! Reviewing this short article was vital for me as it offered valuable insights and in-depth details on the topic. I was thrilled by the quality of the writing and the level of research study entailed. The author did a remarkable work in presenting the details clearly and engagingly. Congratulations to the author for producing such a well-written and interesting blog. I can not wait to find out more write-ups right here!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *