Pembelajaran Menggunakan Media Digital Mudah dan Menyenangkan

JAKARTA,AKSI KATA.COM – Di era digital, guru dan tenaga kependidikan harus mampu mengoptimalkan peralatan Teknologi, Informasi dan Komunikasi (TIK) sebagai media pembelajaran.
Apalagi di tengah pandemi Covid-19 pembelajaran dilakukan jarak jauh, sehingga penggunaan media digital menjadi keharusan.

Sayangnya, tidak sedikit guru yang belum terbiasa dan merasa kesulitan menggunakan media pembelajaran digital. Padahal sudah banyak sekolah yang mendapatkan bantuan peralatan TIK dari pemerintah.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, para guru dimana pun seyogyanya jangan berhenti belajar baik sendiri-sendiri maupun secara kelompok.

Terlebih saat ini sudah banyak dilakukan bimbingan teknis penggunaan dan peralatan TIK oleh para instruktur yang mayoritas sudah menyandang gelar Google Master.

Demikian salah satu kesimpulan
Seminar Nasional yang digelar PWI Jaya dan Universitas Mercu Buana bertajuk Pemanfaatan Media Digital Untuk Kegiatan Belajar Mengajar Interaktif yang digelar secara virtual di Jakarta, Rabu,(22/6).
Tampil sebagai nara sumber DR Algooth Putranto,MIKom, Seksi Pendidikan PWI Jaya, Praktisi Media, Dosen Komunikasi Universitas Sahid Jakarta, Romi Syahril,S.Sos,MM.MIkom, Ketua SJI (Sekolah Jurnalistik Indonesia) PWI Jaya , Dosen Universitas BSI serta Riki Arswendi,Dosen sekaligus Kepala Biro Humas Universitas Mercu Buana.

Seminar dimoderatori Dudi Iman Hartono,Dosen Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana.

Kegiatan seminar ini diikuti ratusan guru dari Aceh hingga Papua.

Pendaftar 851 orang, namun yang bertahan di zoom meeting 568 orang.
Acara seminar diakhiri tanya jawab dengan pembagian Door Prize bagi 15 peserta.

Menurut Algooth Putranto, saat ini kian banyak instruktur komputer dari daerah-daerah yang sudah menyandang gelar Google Master Trainer. Bahkan , mereka sudah mempraktekan pembelajaran menggunakan media digital kepada anak didik mereka.

”Saya berharap ini menjadi inspirasi bagi semua guru di Indonesia, bahwa mereka juga bisa menguasai dan memanfaatkan media digital untuk pembelajaran. Asalkan ada kemauan untuk sungguh-sungguh belajar,” kata Algooth.

Lebih lanjut Algooth bercerita, di awal masa pandemi diakui banyak guru-guru mengalami kesulitan dan kebingungan dalam mengajar. Padahal sekolah tatap muka sudah ditiadakan. Sedangkan pola pembelajaran jarak jauh belum jelas.

Banyak sekali aplikasi online yang diperkenalkan kepada guru untuk media pembelajaran. Saking banyaknya, guru malah bingung sendiri. ” Namun kemudian banyak pelatihan online yang diselenggarakan oleh pelbagai pihak. Hingga banyak waktu dimanfaatkan di masa pandemi ini untuk belajar,”jelas dia.

Sementara itu,Romi Syahril menambahkan, menyusul banyaknya pembelajaran digital ditambah dukungan berupa akses pembelajaran pada Google Work Space for Education,maka upaya pemberdayaan kompetensi guru dalam upaya menguasai digital kian meningkat.

Dengan adanya Google Work Space for Education ini, lanjut dia, selain membantu guru dalam peroses belajar mengajar di tengah pandemi, juga memberikan pengalaman baru yang menarik bagi peserta didik.

” Anak-anak bisa saling
berkolaborasi, mengerjakan tugas bersama-sama, berdiskusi secara online. Meskipun mereka ada di rumah masing-masing. Jadi pembelajaran dari rumah tidak lagi membosankan,” urai Romi,yang juga salah satu redaktur di salah satu media.

Sementara itu,Riki Arswendi mengakui, memberikan pelatihan pembelajaran digital kepada para guru dan orang tua murid susah-susah gampang. Ada yang mudah memahami, ada juga yang sulit memahami, terutama yang sudah usia lanjut dan tidak familiar dengan teknologi digital.

”Tapi pada dasarnya guru ingin mengajar dengan cara efektif dan menyenangkan. Saya tunjukan kepada para guru bagaimana menyenangkannya belajar dengan media pembelajaran digital.
Selain menyenangkan, siswa juga mudah memahami apa yang ingin kita sampaikan,” kata dia.
Meskipun banyak tantangan dalam pelatihan pembelajaran digital , ia mengingatkan tidak merasa lelah. Mengingat betapa pentingnya memanfaatkan TIK di era saat ini.

“Saya selalu mengingatkan mereka sangat rugi jika tidak memanfaatkan teknologi informasi ini. Apalagi kini sudah banyak fasilitas di sana sini. Pembelajaran menggunakan media digital sangat efisien, apalagi di tengah pandemi. Kalau semua guru sudah bisa menggunakan media pembelajaran digital, mutu pendidikan kita bisa meningkat,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *




Enter Captcha Here :