EHS, Bocah Pengemudi KIA Picanto “Maut” Masih Berstatus Saksi

BANTUL, AKSIKATA.COM –  EHS, bocah yang menyebabkan terjadinya kecelakaan masih berstatus sebagai saksi.  EHS sampai sekarang masih bersama orang tuanya.

“Belum (dijadikan tersangka). Tapi memang bisa mengarah pada tersangka. Kami tentu harus berkoordinasi dengan berbagai pihak seperti Bapas, nanti akan melakukan pendampingan bersama PPA juga,” jelas Kanit Laka Lantas Polres Bantul, Iptu Maryono saat dihubungi wartawan, Jumat (29/1).

Menurut Maryono, penyelidikan masih dilakukan dalam perkara itu. Jika EHS memenuhi unsur kelalaian, tak menutup kemungkinan akan diproses secara hukum sesuai dengan sistem peradilan anak.

“Yang jelas jika di UU Lalu Lintas nah ini di pasal 130 ayat 4, dinyatakan ketika pemuda karena kelalaiannya mengakibatkan orang lain meninggal akan diancam 6 tahun dan denda Rp 12 juta. Tapi karena pelaku ini anak kita mengacu pada sistem peradilan anak sesuai UU yang ada,” kata dia.

Disinggung apakah ayah EHS bisa dijadikan tersangka, Maryono belum memberikan jawaban jelas. Penyelidikan masih dilakukan pihak kepolisian.

Sebelumnya diberitakan, sebuah kecelakaan berujung matinya korban terjadi di Jalan Majapahit, Dusun Kanoman Tegal Pasar, Kalurahan/Kapanewon Banguntapan, Kabupaten Bantul, Rabu (27/1) malam.

Pengendara yang masih berusia 13 tahun, menabrak 8 pengendara motor saat menunggu lampu APILL menyala hijau. Satu korban bernama Safi’i Widodo, dinyatakan tewas dalam insiden tersebut.

Saat polisi melakukan olah TKP ternyata  EHS menggantikan ayahnya menyetir karena sakit.

“Iya dia (EHS) mengendarai mobil dengan bapaknya. Mereka berjalan dari Klaten dan menuju Srandakan. Di dalam perjalanan bapaknya tidak enak badan,” ujar Maryono.

Ia menjelaskan di wilayah eks Bandara Adi Sutjipto Yogyakarta, ayah EHS minta digantikan untuk mengemudi. Selanjutnya mereka meneruskan perjalanan menuju Srandakan, Bantul.

“Setelah itu anak ini yang mengendarai mobil. Sesampainya di wilayah jalan Majapahit (depan RSPAU Hardjolukito), tabrakan tak terhindarkan,” ujar Maryono.

Ia melanjutkan, dari keterangan orang tua, EHS sudah biasa menyetir. Malam itu memang keadaan ayahnya kurang baik dan menggantikan posisinya.

“Dari keterangan orang tuanya dia biasa menyetir. Namun, karena di bawah umur usia 13 tahun dianggap kurang cakap secara hukum,” jelas dia.

 

2 Comments on “EHS, Bocah Pengemudi KIA Picanto “Maut” Masih Berstatus Saksi”

  1. Reviewing this short article was necessary for me as it offered valuable understandings and in-depth info on the subject. The writer did a remarkable job in presenting the information plainly and engagingly. Congratulations to the writer for producing such a well-written and helpful blog.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *