Waduh Trump Gak Mau Serahkan Kunci Bom Nuklir ke Presiden Terpilih Joe Biden

JAKARTA, AKSIKATA.COM – Entah masih menyimpan dendam karena mengaku dicurangi pemilihan Capres AS, Donald Trump dilaporkan tidak akan menyerahkan kunci bom nuklir ke Presiden terpilih Joe Biden.

Padahal, saat dilantik pada Rabu (20/1/2021) siang, Biden akan mendapatkan “sepak bola” nuklir. Berupa sebuah tas kerja seberat 45 pon yang berbentuk aneh dan selalu berada di sisi presiden untuk memimpin dan mengendalikan persenjataan nuklir besar-besaran.

Seorang pembantu militer yang membawa “sepak bola” tetap secara fisik dekat dengan presiden. Siap melaksanakan koreografi komando dan kendali yang telah dilatih dengan baik.

Majalah Smithsonian melaporkan secara resmi disebut “tas darurat presiden.”

Dibuat dengan bingkai aluminium yang kokoh, terbungkus kulit hitam.

Namun, majalah itu mencatat, tidak seperti di film-film, tidak ada tombol merah besar untuk melancarkan perang nuklir.

Dilansir NBC News, Rabu (20/1), untuk pertama kalinya, presiden yang akan keluar, Donald Trump, tidak akan menyerahkan casing kulit hitam itu kepada presiden yang akan datang. Biasanya, penyerahan berlangsung pada upacara peresmian di US Capitol.

Karena Trump berencana berada di Florida ketika Biden dilantik, penyerahan akan terjadi secara berbeda. Ini akan menjadi pertama kalinya di era nuklir di mana seorang presiden yang sedang menjabat tidak menghadiri pelantikan penggantinya .

Seorang pejabat AS mengatakan seorang pembantu militer akan menemani Trump ke Florida.

Trump akan mempertahankan otoritas tunggal untuk melancarkan serangan nuklir hingga pukul 11:59:59 Rabu pagi.

Keluarnya Trump secara fisik dari Washington tidak akan memengaruhi otoritas peluncurannya atau aksesnya ke sepak bola hingga tengah hari.

Ada beberapa bola kaki yang memungkinkan presiden melancarkan serangan militer saat bepergian.

Ajudan militer lain dengan sepak bola nuklir kedua akan menyerahkan otoritas kepada Biden begitu dia dilantik.

Ajudan militer dengan Trump akan membawa sepak bola itu kembali ke Washington.

Pensiunan Laksamana Angkatan Laut James Stavridis, mengatakan pada siang hari, sepak bola dengan Biden akan menjadi yang diaktifkan.

Dalam arti, Komando Strategis AS akan pergi ke sana jika terjadi sesuatu

“Tepat sebelum dia menjadi presiden, ada sepak bola di sekitarnya yang diaktifkan,” kata Stavridis tentang Biden.

Gedung Putih menolak berkomentar, mengatakan itu adalah masalah keamanan.

Dalam film dokumenter tahun 2013 oleh Discovery Channel, mantan Wakil Presiden Dick Cheney menggambarkan momen tersebut sebagaimana biasanya terjadi.

“Pengoperan bola terjadi pada tengah hari, tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun, tetapi saya tahu apa yang harus dicari,” katanya.

“Jadi kau punya upacaranya di depan, tapi … di belakang salah satu pilar besar di depan sana, dua orang ini berdiri di sana dengan seragam mereka,” tambahnya.

“Pada saat yang tepat dia mengulurkan tangan untuk menyerahkannya kepada asisten militer yang baru ditunjuk,” jelasnya.

“Dia mengambilnya sejak saat itu dan presiden baru adalah orang yang mengendalikan aset nuklir kita,” urainya.

Ada beberapa peristiwa tidak biasa seputar sepak bola di bawah presiden yang berbeda, kata sejarawan kepresidenan Michael Beschloss, kontributor NBC News.

“Lokasi sepak bola menjadi masalah ketika JFK dibunuh di Dallas,” katanya.

“Kartu kode nuklir Reagan secara tidak sengaja terlempar ke rumah sakit setelah dia ditembak pada tahun 1981,” ujarnya.

“Bill Clinton sempat kehilangan kartu kode nuklirnya selama beberapa bulan pada tahun 2000,” tutupnya.(Sripoku*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *




Enter Captcha Here :