Buku Crisis Public Relations, Mengatasi Krisis Reputasi dan Image dengan Pendekatan Populer

Peluncuran buku

AKSIKATA.COM,JAKARTA — Apa yang harusnya dilakukan jika sebuah brand atau perusahaan menghadapi krisis komunikasi?

Bagaimana juga cara merancang strategi komunikasi efektif ketika sebuah perusahaan menghadapi konflik?

Bagaimana juga relasi antara public relations dan kerja jurnalistik dalam merespons krisis yang menerpa image maupun reputasi sebuah brand atau perusahaan?

Deretan pertanyaan itu sesungguhnya terangkum melalui buku terbaru berjudul Crisis Public Relations.

Buku yang ditulis oleh dua praktisi PR dan seorang jurnalis ini menyuguhkan contoh kasus sekaligus pemecahan atas krisis komunikasi maupun public relations.

“Buku ini tidak sekadar menghadirkan teori-teori komunikasi saja tapi diperkuat dengan studi kasus yang sebagian besarnya berangkat dari pengalaman para penulisnya,” kata Dr Firsan Nova, salah satu penulis Crisis PR ini.

Secara umum, buku setebal 428 halaman ini menghadirkan enam chapter dengan total 16 bab.

Buku itu ditulis oleh Firsan Nova, Dian Agustine Nuriman dan Mohammad Akbar. Firsan dan Dian merupakan praktisi PR yang telah banyak menangani berbagai persoalan krisis komunikasi.

Sementara Akbar, jurnalis dari media nasional dan pemegang gelar master di bidang ilmu komunikasi.

Firsan mengatakan hadirnya buku ini menjadi semacam oase akademis untuk melihat krisis yang muncul dari pandemi Covid-19.

“Bisa dibilang buku Crisis PR ini menjadi salah satu buku rujukan berbahasa Indonesia paling lengkap yang membahas krisis, public relations, termasuk juga bagaimana solusi menghadapi krisis akibat pandemi seperti sekarang,” ujarnya.

Sebagai salah satu srikandi penulis pada buku ini, Dian mengaku sangat tertantang untuk menuangkan pengalamannya melalui tulisan. Ia juga menyadari public relations itu sangat identik dengan kerja wanita. “Tapi justru pria yang mendominasi untuk terlibat langsung ketika menangani krisis PR pada sebuah perusahaan, terutama saat berhadapan langsung dengan khalayak di lapangan,” ujarnya.

Dian mengatakan kekuatan dari buku ini, menguliti secara detail hal-hal mendasar dari komunikasi publik, aktifitas public relations, strategi pemetaan isu, bagaimana menangani konflik hingga usaha melakukan proses engangement ketika krisis terjadi.

“Semuanya dilengkapi dengan contoh-contoh yang relate dan sudah terjadi di sekitar kita,” kata wanita yang sedang menjalankan pendidikan Doktor Ilmu Komunikasi ini.

Akbar menambahkan kekuatan dari buku ini adalah narasi yang dihadirkan di dalam buku ini menggunakan pendekatan penulisan populer serta storytelling.

Di dalam buku ini, ia juga
memaparkan relasi yang terjadi antara kerja jurnalistik dan aktifitas mengembalikan reputasi serta image yang terusik akibat krisis public relations.

“Buku ini menjelaskan bagaimana sikap media dan public relations harus saling berkolaborasi secara profesional untuk mengatasi krisis. Tanpa media maka upaya memulihkan krisis sangat sulit. Begitu juga, tanpa kehadiran profesional public relations maka krisis yang muncul tidak akan bisa diatasi,” jelas Akbar.

Buku Crisis PR yang terbit ini sesungguhnya melengkapi dari buku berjudul sama yang ditulis oleh Firsan Nova pada 2009. Tambahan dalam edisi terbaru ini diantaranya membahas konflik, resolusi konflik, engangement dan pendapat mendalam dari para praktisi PR papan atas Indonesia.

Sejak terbit kali pertama pada 2009, buku ini telah di sitasi lebih dari 700 research paper yang dipublikasikan oleh jurnal ilmiah, baik nasional maupun internasional.

Buku terbit pada 10 Desember 2020 ini, mendapatkan 44 testimoni dari berbagai pihak. Mulai dari praktisi humas pemerintah, perusahaan swasta, akademisi, polisi, jurnalis hingga pebisnis papan atas Indonesia.

Buku yang diterbitkan oleh Nexus ini merupakan kerjasama dengan NAGARU Communication. Didukung oleh Andaf Corporations dan @2N_prnavigation.

14 Comments on “Buku Crisis Public Relations, Mengatasi Krisis Reputasi dan Image dengan Pendekatan Populer”

  1. The material of this blog site is just remarkable! Reading this write-up was necessary for me as it gave important insights and in-depth information on the subject. I was excited by the quality of the writing and the degree of research study entailed. The author did an exceptional task in offering the details plainly and engagingly. Congratulations to the author for producing such a well-written and informative blog site. I can not wait to review even more articles below!

  2. First off I want to say fantastic blog! I had a quick question in which I’d like to ask if you do not mind.
    I was interested to know how you center yourself and clear
    your head prior to writing. I’ve had a difficult time clearing
    my mind in getting my ideas out. I do take pleasure in writing but it just seems like the first 10 to 15 minutes are usually wasted simply just trying to
    figure out how to begin. Any recommendations or hints? Cheers!
    I saw similar here: Sklep online

  3. I’ve been browsing online greater than three hours today, yet I never discovered any attention-grabbing article like yours. It’s beautiful worth enough for me. In my opinion, if all site owners and bloggers made excellent content as you did, the net shall be a lot more useful than ever before!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *