Bank Mandiri Kantongi Laba Bersih Rp7,92 Triliun di Tengah Pandemi Covid-19

JAKARTA, AKSIKATA.COM – Di tengah pandemi Covid-19, PT Bank MandiriTbk yang berkode saham BMRI membukukan laba bersih Rp7,92 triliun pada kuartal I-2020 alias tumbuh 9,44% dibandingkan periode yang sama 2019 sebesar Rp7,23 triliun.

Direktur Utama PT Bank Mandiri Royke Tumilaar mengatakan, pada triwulan I-2020, Bank Mandiri masih menunjukkan kinerja yang sehat di tengah pandemi Covid-19

“Kami memproyeksikan dampak Pandemi Covid-19 tersebut baru akan terlihat pada pencapaian kinerja Triwulan II 2020,” kata Royke saat paparan kinerja kuartal I-2020 secara virtual di Jakarta, Senin (8/6/2020).

Kinerja bank ini ditopang oleh pertumbuhan pendapatan berbasis biaya (fee based income) sebesar Rp7,74 triliun di Maret 2020 yang tumbuh 23,95% dibandingkan Maret 2019 yang sebesar Rp6,24 triliun.

Selain itu, kenaikan laba juga didorong oleh pertumbuhan kredit konsolidasi sebesar 14,20%, dari Rp790,5 triliun pada Maret 2019 menjadi Rp902,7 triliun di Maret 2020, dengan NPL gross terjaga di level 2,36%. Portofolio kredit di segmen wholesale (bank only) sampai dengan Maret 2020 mencapai Rp513 triliun atau tumbuh 17,92% YoY.

Sementara pada segmen retail (bank only) sebesar Rp 273,1 triliun, tumbuh 9,47% secara tahunan.

Bank Mandiri juga memiliki konsistensi dalam mengembangkan segmen UMKM. Kredit UMKM hingga Maret 2020 mencapai Rp89,2 triliun, tumbuh 6,90% secara yoy, kepada lebih dari 929 ribu pelaku UMKM.

Untuk program Kredit Usaha Rakyat (KUR), selama tahun 2020 hingga Bulan Maret (YtD) , total KUR yang disalurkan mencapai Rp6,58 triliun, tumbuh 27,2% YoY dengan jumlah penerima sebanyak 79.060 debitur.

“Saat ini kami terus berupaya menjaga kualitas asset dan bisnis karena pandemi ini sangat berpotensi memberikan dampak bagi bisnis perseroan,” tutur Royke.

Salah satu yang dilakukan Bank Mandiri untuk menghadapi efek pandemic terhadap bisnis adalah dengan menjaga kecukupan likuiditas, termasuk menerbitan obligasi rupiah sebesar Rp1 triliun dan emisi global bonds US$500 juta, serta meningkatkan pengumpulan dana murah.

Secara konsolidasi kredit Bank Mandiri tercatat tumbuh 14,2% secara tahunan menjadiRp 902,7 triliun. Lalu Dana Pihak Ketiga (DPK ) tumbuh 13,72% menjadi Rp 941 triliun. Sementara itu, kredit bermasalah Bank Mandiri (NPL gross) 2,36%.

One Comment on “Bank Mandiri Kantongi Laba Bersih Rp7,92 Triliun di Tengah Pandemi Covid-19”

  1. The web content of this blog site is just remarkable! Reviewing this short article was crucial for me as it offered beneficial insights and thorough info on the subject. I was thrilled by the quality of the writing and the degree of research involved. The writer did an exceptional job in presenting the information clearly and engagingly. Congratulations to the writer for developing such a interesting and well-written blog. I can not wait to learn more articles right here!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *